Minggu 18 September 2011 saya putuskan untuk balik ke tanah kelahiran  sumatera island, setelah beberapa minggu melanglang buana di pulau jawa. Menempuh perjalanan yang tidak dekat membuat saya berpikir untuk menggunakan armada apa, minggu pagi saya langsung bergegas ke agen terdekat untuk menanyakan harga tiket. Untuk si bebek terbang /Pinguin dengan tujuan Jambi di patok dengan harga Rp. 450.000,- weew…mahal amaaat…ntar sudah bayar mahal dapat armada b*s*k ( berucap dalam hati ). Langsung saya kepikiran armadanya para penari yang sehari sebelumnya sempat di rekomendasikan sahabat saya kalau naik itu nyaman banget, saya pun langsung menelpon kantornya dan untuk tujuan Jambi di patok Rp.475.000,- hmmm kata crew nya maren dari jawa sudah normal Rp.375.000,- tapi nyatanya Rp.475.000,- Pengen ngerasain goyangan si penari tapi kata orang kantor tidak lewat jalur selatan,,ya sudah lah, mungkin belum jodohnya. Akhirnya saya putuskan untuk naik si bebek terbang/Pinguin yang dari awal emang mau naik itu wekakakaka..

Seperti yang sudah – sudah bebek terbang melintas di daerah saya ( Prembun ) pasti jam 7 – 8 malam, saya pun menunggu di depan terminal prembun jam 7 malam. 1 jam berlalu tapi tidak ada tanda – tanda Bisnya datang, setengah jam kemudian baru la datang armada dengan model lampu lawasnya parkir tepat di depan saya..dan ternyata saya ke bagian armada bebek terbang selendang biru ber engine intercooler,,haduuu..berharap dapat Pinguinnya malah dapat ini.. Yowes la, ra popo..

Setelah loading barang saya yang cukup banyak ( 3 Karung, 3 Dus besar wekakaka ) bus melaju di tengah kepadatan jalur selatan ini. Duduk di juru kunci membuat pemandangan sangat tidak nyaman, membuat saya gelisah dan ingin pindah ke seat “CD” ( Camping Driver Cekakakka ) belum sempat saya beranjak dari tempat duduk saya, saya memandang ke arah “kandang macan” ( tempat tidur supir ) yang menarik perhatian saya, si supir duduk di situ tanpa di tutup tirainya, setelah saya amati ternyata supir itu teman akrab saya mas *E**. Langsung beliau duduk di sebalah saya. Saya tanya koq disini mas,,iya ar,,aku disuruh mocok eee..Ooo..la koq tadi sampai prembun lama banget..iya tu supir baru,,masak agen Kutoarjo aja lewat, sampai muter – muter lagi tadi..oalah pantes aja lama..

Lagi asyik ngobrol, tiba – tiba bus berhenti beberapa ratus meter sebelum RM Lestari, saya pikir ada penumpang yang naik, gak taunya berhanti di bengkel ntah ngapain tu kernetnya. Mengapa juga harus berhenti di sini, toh di depan kan uda keliatan RM..disana aja kenapa..hadeewwff..

Sampai di RM Lestari pukul 21.30, sangat telat kalo menurut saya, karena biasanya masuk ke RM ini antara jam 8-9 malam, dan juga teman yang parkir sudah tidak ada lagi Bis – bis yang menuju Sumatera yang ada bis – bis dengan tujuan Bandung seperti rombongan Bandung Express, dan ada juga 2 unit Karya Jasa Parwis..  Di RM ini sudah di pastikan semua penumpang makan, karena disini tempat penukaran kupon gratis makan wekakaka,, sementara saya ikut makan bareng crew ( La wong di ajak, koq nolak🙂 )

Tidak butuh waktu lama bis pun melanjutkan perjalanan, cockpit kali ini di pegang supir ke dua, sebelum berangkat si supir menawari saya untuk duduk di sampingnya tapi cuma sampai buntu, karena di buntu di isi penumpang..saya jawab,,enggak la,,mau istirahat,kekenyangan wekakaka… sesaat saya duduk, di parkiran terlihat cipaganti berbaju adi putro berkonsep HD, sayang tak sempat di abadikan.. Baru 5 menit berjalan hp di saku bergetar tanda sms masuk, setelah saya liat ternyata sms dari si driver yang isi sms nya “Mobile ra ono tenagane ar, ngeselke awak tok ki” ( mobilnya gak ada tenaganya ar, nyapeki badan aja ).

Sms dari driver tidak saya gubris, saya memilih mencoba memejamkan mata sambil menikmati goyangan si bebek yang tidak nyaman. Sampai di simpang buntu bis kembali berhenti untuk menaikan penumpang dan kembali melanjutkan perjalanan. Baru beberapa menit merajut bulu mata, saya di bangunkan dengan suara gaduh dan silaunya lampu penerangan kabin, setelah di cek ternyata bis berhenti menaikan penumpang di daerah Sampang. Di sini bangku yang semula kosong langsung terisi semua, tidak hanya bangku, ruang depan toilet bahkan Kandang macan pun terisi oleh barang bawaan para penumpang di Sampang ini, mau pulang apa mau pindahan ni orang, barangnya banyak amiiir… Kalo saya hitung 1 orang barangnya mencapai 5-6 karung ckckck.. Setelah cukup lama loading barang,  bis pun melanjutkan perjalanan.

Lagi enak – enaknya tidur saya terbangun karena bis beberapa kali mengerem mendadak, setelah saya liat ke depan ternyata jalanan lumayan padat dan di depannya terlihat bis – bis malam lainnya sedang ngeblongi truk – truk yang ada di depannya, wah pertunjukan mantap ni..bergegas saya beranjak dari tempat duduk untuk pindah ke depan, sewaktu berjalan di antara para penumpang yang sedang tidur saya menangkap seorang wanita yang lagi asyik Online dengan Notebooknya, saya pun iseng bertanya..waah..ni Bis ada Wifi nya ya mbak, koq bisa OL..gak koq mas pake modem, ni aja cenat cenut sinyalnya..Oo gitu to kirain ada wifinya ( Sambil tertawa ).

Sampai di depan seat CD di isi oleh penumpang, akirnya saya memilih duduk di samping kernetnya, numpang duduk ya mas,,mau ngerokok bentar..oia silakan penake ae.. Sambil menghisap rokok andalan si driver menggeleng – gelengkan kepalanya ke saya.

S : Kenapa mas, gak boleh ngerokok

D : bis nya gak ada tenaga..gak mau lari, nek tanjakan langsung hilang tenaganya waah..

S : yo di injek pedal gasnya sampai mentok toh mas biar lari..

D : uwes ar ( Sambil menunjukan kaki kanannya )..sudah sampe kandas, gak mau lari, setirnya keras, lari ke kanan terus..

S : ooalaahh..gak di cek po sebelum berangkat?

D : yo ndak tau,wong aku cuma mocok..

S : hmmmm….

sambil ngobrol saya terus melihat ke arah jalan, di jalur ajibarang-bumiayu-brebes saya di suguhi bis – bis dari arah Jakarta yang menuju Jogja seperti Sumber Alam dan Sinar Jaya. Saya pun coba menghitung tiap kali Kres dengan Sinjay ataupun Sumber Alam, karena saking banyaknya sampai tak terhitung lagi,,salut dah buat kedua PO tersebut..

Masih di daerah brebes si supir sudah mulai tidak stabil menyupirnya, sebentar – bentar mengerem mendadak tanpa sebab, pas saya memandang si supir, ternyata si supir sudah mengantuk,si supir bilang ke saya “biasanya aku gak pernah ngantuk kalo nyopir malam,ni karena bisnya gak bisa lari, jadi ngantuk bawaknya” wah gawat ni ( membathin ) aplusan aja po mas, biar saya bangunkan supir satunya..gak usah ar, ntar aja di depan..depan mana???

Tepat jam 02.00 kami memasuki tol pejagan, dan si supir meminggirkan si bebek di tempat yang biasa di jadikan reast area dadakan oleh para supir untuk buang hajat, saya pun ikut turun dengan sebelumnya membangunkan si kernet yang sedari tadi molor terus.. Di waktu istirahat ini saya manfaatkan untuk melihat – lihat bis bis lain yang melintas dan tentunya pipis hehehe.. Si kernet tampaknya sudah ingin melanjutkan perjalanan lagi tapi supir berkata, ntar dulu la 5 menit lagi bis mu gak ada tenaganya tanjakan sedikit langsung hilang tenaganya marai kesel ( sambil streching kecil menghilangkan kantuk ).

10 menit berlalu bis kembali melanjutkan perjalanan siap melibas tol pejagan ini, pikiran saya si supir sudah fresh kembali dan siap ngeblong kernetnya juga sudah melek pas banget. Tapi pikiran saya salah di jalanan lurus pun si bebek masih keberatan bokong, dengan enaknya Pahala Kencana menyalip tanpa ada perlawanan, tak apalah mereka 1525, ini kuler pikirku..tak lama berselang datang lagi bayangan dari sisi kanan dengan suara knalpotnya yang khas menyalip kami wuusszzz rhema abadi dengan antengnya mengasapi si bebek disusul di belakangnya Handoyo New Celcius, PK Proteus, PK Jetbus dan paling parah truk sarat muatan menyalip dengan entengnya tanpa adanya perlawanan dari si bebek.. Melihat ke adaan ini membuat saya kecewa, akhirnya saya pindah ke tempat duduk saya dengan sebelumnya membangunkan kernetnya yang sudah tertidur lagi dan memperingati supirnya kalau ngantuk gak usah di paksa,aplusan aja..zZzZzZ..

Tersadar dari tidur ketika si kernet membangunkan saya untuk mengajak makan, liat di sekiling ternyata masih di pamanukan di RM Alam Wisata. Setelah mencuci muka saya di panggil supir, di ajaknya saya makan, karena masih jam 04.00 subuh gak ada selera makan kopi susu pun menjadi pilihan saya. Sambil menikmati kopi susu dan rokok andalan mata tertuju ke arah parkiran RM, ternyata bebek ku banyak temannya ada 41 AS yang menuju Jogja, 76 AK dan 99 AK yang sama – sama tujuan sumatra dan 1 lagi pinguin jurusan lampung yang lupa platnya berapa..

Selesai makan dan kontrol bebek kembali melanjutkan perjalanan, 76 AK dan 99 AK sudah terlebih dahulu meninggalkan kami, kali ini stir kemudi di pegang supir pertama, sambil menghabiskan sisa rokok saya kembali berbagi tempat dengan kernetnya. Sepertinya supir sadar betul kalau perjalannya kali ini super telat, dia memaksa si bebek untuk lari mengejar 2 rekannya yang sudah terbang duluan. Di jalan pantura yang lurus si bebek melaju cukup kencang la, walaupun masih bisa di salip bis – bis lainnya, paling gak truk – truk bisa di goyang si bebek🙂

Pukul 06.30 kami memasuki kota metropolitan, sudah bisa di tebak hari senin pasti jalanan bakalan macet, benar saja memasuki tol dalam kota kendaraan padat merayap, suasana ini membuat saya bosan dan kembali ke tempat duduk saya dan kembali merajut bulu mata.zZzZzzZzzz…….

Jalan yang mulus membuat tidur saya nyenyak, bangun – bangun sudah di POM Bensin merak, melihat kanan kiri ternyata ada Laju Prima berbaju SR-1 yang menarik perhatian saya, tak buang – buang waktu langsung saya abadikan moment langkah ini

Selesai membayar solar yang mencapai Rp. 1.090.000,- si bebek kembali melanjutkan perjalanan menuju RM Simpang Kapau, parkir di RM kali ini di temani si Balon terbang, yang tak sempat saya abadikan keburu si lambung meminta jatahnya.. Sambil menunggu hidangan terpikir dalam benak saya 76 AK sama 99 AK koq gak ada ya??apa sudah nyebrang atau masih di belakang.. Tak mau berpikir panjang saya langsung mengeblong hidangan di depan mata barengan dengan para crewnya hehehe..

Selesai makan langsung menuju parkiran, dan ternyata 76 dan 99 AK sudah bersanding dengan bebek ku..wah,,kesalip dimana ya?? Pukul 12.30 Kami kembali melanjutkan perjalanan untuk mengarungi selat sunda, sungguh tidak percaya, biasanya kalau naik PR nyebrang ke sumatra pagi, ini siang hari gini, molornya setengah hari sendiri hadeewwffhh… Retribusi sudah di bayar, bebek kelihatannya ingin memasuki dermaga 3, di sana terlihat yang bersandar kapal Ontoseno, berhubung kata si kernet kalau kapal yang bersandar di dermaga 3 itu lelet banget, bosok kapalnya akhirnya si supir mengarahkan si bebek ke dermaga 2, di sana sudah terlebih dahulu parkir Tri Sumber Urip, Selamet, Rhema Abadi, Handoyo, damri, Subur jaya dan Transport express. Sedangkan 76 dan 99 AK lebih memilih Ontoseno.

Saya langsung pindah ke depan ke kursi kernet untuk melihat si kapal memuntahkan isi perutnya, lagi enak – enak melihat pemandangan di depan mata, salah satu penumpang yang duduk di seat CD bertanya kepada saya

P : Mas, tau nomor pengaduan gak??

S : Wah gak tau saya mas..coba liat di tiket biasanya ada..kenap mas??

P : Ini bis sudah gak layak jalan, sudah gak ada tenaganya, di salipin truk – truk lagi.kayak keong jalannya (Sembari mengambil tiketnya)

S : jadi keong racun dong mas hehehe..coba aja di cek tiketnya,,terus telpon nomor yang tertera di situ..

P : Saya sudah bayar mahal, tapi fasilitas dan kenyamanannya tidak sesuai dengan uang yang saya keluarkan, saya naik dari Buntu sampai Palembang bayar 400 ribu lo mas..

S : yaa mau gimana lagi mas,,ke adaannya seperti ini..legowo ae mas..

P : ni terakhir kalinya saya naik PR mas..besok – besok gak mau lagi saya,,kapook..

S : hehehe…

20 Menit kapal mengeluarkan isi perutnya, kini giliran para kendaraan yang antri siap – siap masuk kedalam kapal, di awali truk – truk terlebih dahulu menyusul tri sumber urip, damri, handoyo, rhema abadi dan subur jaya.. Cukup kata petugasnya, kapalnya hanya di isi 5 bis.. Wah kacau ni, kalau tidak masuk ni kapal, berapa jam lagi mesti nungguin kapal berikutnya.. Setelah perdebatan yang cukup panjang antara si kernet dan petugas kapal akhirnya si bebek di perbolehkan ikut juga. Sedangkan Transport expres yang parkir duluan harus menunggu lagi wekakaka..

Setelah parkir si supir langsung mengajak saya ke dek paling atas, setelah mengambil tas saya kami langsung menuju dek paling atas.. Sampai di dek paling atas terlihat Ontoseno sudah bersiap juga mau berangkat..weew ternyata 76 sama 99 ak gak kebagian tempat di Ontoseno hmm bebek ku ni yang bakalan mendarat duluan di ranah Sumatra.. Puas melihat pemandangan dari atas dek, saya mengajak si supir untuk mencari tempat untuk tidur, kami memilih ruang yang ber ac agar nyaman tidurnya.. Setelah mencari tempat yang pas kami berdua merebahkan badan di situ yagn memang tempatnya berkonsep lesehan. Sebelum tidur saya melihat jam yang terlingkar di tangan 13.20 lumayan lah 3 jam buat tidur nyenyak.

Lagi enak – enaknya tidur saya di bangunkan sama 2 orang gadis,, kirain mau ngajak kenalan, gak taunya nagih uang pindah kelas..jadi berapa semuanya mbax 2 orang.. 2 orang 18 ribu mas..loh,,bukannya 12 ribu mbak.. bantalnya 3ribu satu mas..oalaaaah… Melihat jam masih menunjukan pukul 14.10 masih lama, lanjut tidur lagi.. ZzZzZzzzzzzz…..

Ar..ar..tangi… si supir membangunkan saya, liat jam sudah pukul 16.10 wah bentar lagi merapat ni.. Seketika saya langsung mengemasi barang – barang saya dan cabut dari tempat itu, langsung menuju ke dek paling bawah antrian para penumpang lain yang ingin kembali ke kendaraan lain membuat jalanan macet hehehe.. Melihat posisi kapal  paling tidak butuh waktu yang lumayan lama untuk bersandar di dermaga 4, saya pun mengajak si supir untuk ngopi dulu, 1 gelas berdua lumayan lah untuk teman ngobrol. Ngobrol ngalur ngidul tentang dunia bis membuat saya lupa waktu, penumpang sudah sepi, para abk kapal sudah ada yang menyapu dan mengumpulkan sisa – sisa sampah penumpang.. saya lihat jam di tangan sudah pukul 17.00 wah sudah hampir 1 jam koq gak bersandar – sandar juga ni kapal, apa balik lagi ke merak ni kapal, penasaran saya langsung melihat keluar..waduuuh,,mana daratannya koq gak terlihat lagi..beneran ni kapal putar kepala ke merak lagi, para penumpang dari dek bawah juga pada naik ke dek atas.. Akhirnya saya tanya sama abk yang kebetulan lewat…mas – mas..koq dari tadi gak sandar – sandar juga ya?? Mutaar lagi mas kapalnya..tadi kandas gak bisa bersandar..oo pantes.. Saya pun kembali ke posisi duduk dengan si supir..kapalnya kandas mas,,gak bisa sandar,muter lagi..waah..sui iki ar..gimana mas nanti bisnya di tanjakan bakuheni kuat gak?? paling gigi 1 ar,,mlayune ki Kempal..kempul..kempal..kempul.. tarik pake truk ae mas weckaakakkakaka..

Akhirnya pukul 17.30 kami keluar dari kapal setelah hampir 2 jam kapalnya mutar – mutar untuk bersandar..lengkap sudah perjalanan ku ini,,jalan bisnya kayak keong..kapalnya kayak racun..pas banget…

Welcome To Bandar Lampung Baliho besar menyambut kami,,di tanjakan bako ini yang terkenal sangat curam menjadi momok bagi kami, sudahd dapat di tebak, bebek ku hanya bisa menelan asap dari lawan – lawannya, rrruueeeng…suara khas dari rhema abadi baru saja lewat menyalip kami..tidak sampai disitu truk sarat muatan pun melewati kami dengan mudahnya, seakan akan mengejek kami yang berhasil di lewatinya..haaa…nasib..nasib..

Sampai di RM Siang malam Bis berhenti untuk kontrolan, disana sudah parkir duluan 76 AK yang seharusnya di belakang kami.. Saya turun dan bertanya sama crew nya, mas 99 nya mana?? lewat lampung timur mas gak lewat sini..weew..koq bisa mas apa gak kontrolan?? dia bawak rombongan mas jadi gak masalah..ooo gitu toh..tak butuh waktu lama bis siap berangkat lagi.. ( Saya menangkap Sesuatu yang aneh di kontrolan ini..ternyata begitu toh weckakaka😀 )

Karena si crew memilih tidak makan di RM siang malam, dan lebih memilih RM begadang 3, bis berhenti sejenak di warung gorengan, lumayan lah untuk mengganjal perut sampai RM selanjutnya..perut sudah kenyang gorengan waktunya kembali ke habitat untuk tidur weckakakakaka…..

Sampai di RM begadang 3 ( lupa jam berapa ) langsung ikut makan bareng crew.. Di parkiran juga ada 76 AS dan 1 lagi bebek terbang old travego dari palembang juga baru masuk.. Disini tak ada yang menarik,lanjut aja zzzzzZzzzZZ….

Kebanting kanan kiri akibat jalan yang tak rata membuat saya terbangun, saya liat ke arah luar, ternyata masuk pol lampung..terlihat yang sedang parkir pinguin – pinguin dengan engine 1526 dan 1525, dan paling belakang ada 58 AS nya pak yok..gres – gres semua..miris di bandingkan bis yang parkir di jambi.. Di pol ini naik 2 orang..sarkawi  kah ( Penumpang Gelap )..1 duduk disamping kernet, yang 1 lagi langsung terjun ke kandang macan.. Saya tak menghiraukannya dan lebih memilih tidur..

Sampai di daerah mana saya lupa yang jelas masih di Lampung, ada 2 penumpang yang duduk di seat 1-2 turun, langsung saja saya maju untuk menggantikan posisi penumpang tadi, di temani 1 orang yang naik di pol lampung tadi.. Di posisi ini pemandangan cukup luas untuk melihat ke depan, dan tak perlu lagi berbagi tempat duduk dengan kernetnya.. Saya iseng ngobrol dengan kernetnya..mas,,mbok tv sama musiknya di hidupi toh,,masak dari berangkat sampai sekarang sunyi senyap.. Kasetnya gak ada mas, kabel colokan ke speakernya juga gak ada..ini aja dvd nya baru..waaah..bearti cuma eksen aja ya mas tu dvd nya..iya mas cuma eksen aja hahaha..

Pukul berapa yang lagi – lagi lupa yang jelas subuh kami sampai di RM pagi sore, terlihat 2 unit cv. pelangi sudah nangkring duluan disitu..Setelah bersih – bersih di kamar mandi, niat hati ingin ikut makan bareng crew di urungkan, di situ saya liat 2 orang penumpang yang naik di pol lampung tadi ikut makan, bearti orang itu orang PR, bukan sarkawi.,kalau saya ikut makan jadi 6 orang, wah gak enak juga kalau ikut, akhirnya saya lebih memilih memesan kopi susu dan duduk sendirian sambil melihat acara tv.. ( keluar juga duit di RM, tak apalah, masak mau yang gratisan terus weckakaka ).. selesai menghabiskan pesanan saya, saya langsung keluar, di parkiran baru tiba Sari Harum yang akan menuju PKU,,sementara di sebelah kiri saya ada bangkai bis yang sudah remuk karena laka,,tak jelas lagi nama bis itu apa, yang jelas berbaju RS evo C berwarna putih.. DI depannya lagi samar – samar saya liat ada Spiderman ter onggok di situ,, mogok po yo batin saya, coba saya dekatin ternyata benar spiderman AB xx1x AK, tak lama kemudian salah satu penumpang yang naik di pol lampung mendekat, langsung saya tanya

S : Masnya mau kemana??

M : ke bayung ambil mobil

S : weew mobil baru mas..??

M : hahahha..ambil bis yang….( Sensor ) di bayung

S : ah..iya po mas kapan??

M : minggu kemaren..

S : ……………………. ( sensor )

M : ……………………… ( sensor )

S : la terus bis yang ini kenapa mas??

M : yang ini…………….. ( Sensor )

S : Oooo…

Bis kembali melanjutkan perjalanan cockpit di pegang teman saya, mengemudi santai sambil cerita – cerita,, kenapa tadi gak ikut makan ar..?? wah gak enak aku mas..rame..ya makanya aku gak ngajak kamu,rikuh rasanya…gak apa – apa la mas..

Pagi hari kami memasuki daerah indralaya,terlihat pakaian biru putih dan biru abu – abu berkeliaran sepanjang jalan, langsung saya teringat teman saya di palembang si Bayu,,langsung saja saya sms ” Bay saya bentar lagi saya sampai pol palembang,,datang ya kopdar sebentar jadi la..jam berapa sampai mas?? sekarang masih di Indralaya bay..bentar lagi sampai mas..saya siap2 ke pol..oke bay..

Memasuki kota Palembang saya menagnkap gelagat aneh pada si supir, sepertinya dia menahan rasa sakit, akhirnya dia memanggil saya..ar,,ntar temani aku ke rumah sakit po klinik yo..perut ku sakit..maag nya kambuh yo mas,,iyo ar..kebetulan mas, di pol juga ada temenku yang nugguin..wah kelamaan ar kalo nunggu sampe pol..oh jadi jelang sampe pol kita cari klinik gitu..iya..oke siap mas,,menjelang pol palembang tepatnya di KM 7 ada rumah sakit MYRIA di situ saya si supir turun, sementara bis terus melaju ke arah pol..memasuki rumah sakit saya bertanya – tanya, pada petugasnya sementara teman saya sibuk ngomong gak mau kalau di suntik..stelah proses yang cukup lama, akhirnya tiba giliran teman saya di panggil, sekitar 20 menit teman saya keluar, dan saya tersenyum..di suntik gak mas??aku  gak mau ar, minta obat aja..lanjut menebus obat dan sarapan di kantin RS..Hp berbunyi sms dari Bayu, “mas saya sudah di pol”..wah,,aku di RS Myria bay,ngantar crewnya sakit,,kesini aja..wah saya mau ngajar mas..ya uda la, lain waktu kita ketemu bay,,sekarang belum berjodoh,,oke mas,,semoga supirnya cepat sembuh..siip bay..

Sarapan di kantin menemani teman saya minum obatnya, tak sampai 5 menit perutnya sudah gak sakiit lagi,,ajaib ar,,sakitnya ilang..dosisinya tinggi kali mas..Hp berbunyi, ternyata si kernet menelpon saya,sudah selesai belum ri,sudah mas,ni mau keluar,,oio,aku sudah di depan..benar saja,sampai di gerbang depan bis sudah parkir menunggu kami,dan tersisa beberapa enumpang saja yang turun di jambi,. Saya memilih duduk paling belakang menemani teman saya tadi sambil berbincang – bincang..

pukul 14.00 kami tiba di RM Musi indah..Lagi – lagi saya gak bisa ikut makan bareng crew, akhirnya saya memilih mencari tempat cas hp, yang emang membutuhkan asupan energi sejak tadi pagi, hp butut yang 3 tahun belakang ini setia menemaniku.. Di parkiran terlihat Sumber harapan, giri indah, San, Lorena dan Imi tak lama menyusul Kramat Djati masuk dari bandung tujuan jambi..

Setengah jam berlalu kami pun meneruskan perjalanan, cockpit di isi lagi teman saya, sepanjang jalan kami membahas masalh bis yang mau di ambil sama 2 orang yang naik pol lampung tadi, yang belakangan saya tau mereka adalah montir.. Pelan tapi pasti si bebek membelah jalur palembang – jambi, dan tiap tanjakan sedikit si bebek tak kuat lari, membuat bosan melihatnya..di jalan sempat ketemu ini..

   

Sampai di Bayunglincir 2 montir tadi turun, bis berhenti saya dan crew termasuk penumpang lain juga ikut melihat ke adaan bis yang akan di ambil si montir, tak lupa saya abadikan moment ini…sekitar 10 menit berlalu kami pun melanjutkan perjalanan kami, dan berhenti lagi di SPBU di daerah batas Palembang – Jambi untuk nyolar

     

Pukul 17.10 kami pun tiba di Kota Jambi, di sambut sisa – sisa guyuran hujan yang turun,,sempat juga ketemu anak – anak pecinta bis di jambi yang nge shoot kami..ni pict nya

Akhirnya pukul 17.30 kami tiba di loket Jambi, setelah melewati perjalanan yang panjang dan melelahkan..telat,,telat sekali,kecewa apa lagi sangat kecewa..Bebek ku Apa yang kau berikan tidak sepadan dengan rupiahku.. Walau bagaimanapun kau tetap jadi pilihan pertama ku..Semoga di lain waktu aku bisa benar benar puas dengan pelayananmu ataupun bebek bebek yang lain, bisa merasakan apa itu kelas executif seperti yang tertera di tiket ataupun body mu..